Pengobatan Kanker Usus

Kanker usus adalah jenis tumor ganas yang paling sering ditemukan. Ada yang mengatakan, bahwa tingkat mordibitas kanker usus berada di urutan ke-3, yakni setelah kanker lambung dan kanker paru. Banyak pasien kanker usus dengan usia menengah ke atas yang pada akhirnya meninggal, dikarenakan menolak menjalani operasi dan kemoterapi karena takut akan efek sampingnya. Bisa dikatakan, harapan hidup dalam 5 tahun ke depan pada pasien kanker usus stadium lanjut cenderung sangat rendah. Ahli onkologi St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou menuturkan, selain metode-metode tradisional, rumah sakit kami juga memiliki metode pengobatan bertarget minimal invasif dengan kelebihan luka kecil dan pemulihan cepat.

Kanker usus, pengobatan, St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou, Intervensi, Gabungan pemgobatan timur dan barat

Kanker usus metode pengobatan tradisional

1. Operasi: Operasi adalah pengobatan umum untuk kanker usus , umumnya deteksi dini kanker usus lebih mungkin untuk mengambil reseksi pengobatan kanker. Termasuk: mastektomi radikal, reseksi secara parsial, reseksi yg meringankan tumor, reseksi usus, dan reseksi organ gabungan. Tapi setelah pengobatan operasi kanker usus besar yang kurang tuntas menyisakan sel-sel kanker,  sehingga menyebabkan mudah  kambuh.

2.Radioterapi : Radioterapi sering digunakan sebagai tambahan untuk pengobatan operasi

mengurangi kemungkinan kambuhnya kanker usus.

3. Kemoterapi: Setelah operasi, penggunaan kemoterapi untuk pengobatan lanjutan setelah  pasca operasi,tujuannya untuk membunuh sisa-sisa sel-sel kanker,selanjutnya untuk menghindari perkembangbiakan sel kanker dan kekambuhan, tetapi akan ada beberapa efek samping dalam proses pengobatan.

Minimal Invasif metode pengobatan kanker usus 

1. Terapi imun Biologi: Imunoterapi Biologi : Imunoterapi Biologi memiliki kelebihan yaitu fungsi stimulasi antigen sudah dapat membunuh langsung sel kanker, tanpa terjadi penolakkan dalam tubuh karena sel imunobiologis dikembangbiakkan berasal dari limfosit tubuh pasien sendiri , tanpa rasa sakit dan tanpa rawat inap, sangat efektif mengobati bermacam jenis sel kanker dalam tubuh pasien kanker, mengurangi efek samping dari kemoterapi, selain itu juga meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan kualitas hidup pasien.

2. TCM Terapi: TCM pengobatan kanker usus dapat meringankan  gejala dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh pasien, mengurangi efek samping dari radioterapi dan kemoterapi, secara efektif dapat meningkatkan  efektifitas pengobatan kanker usus besar.

3. Penargetan gen terapi: terapi gen ditargetkan berdasarkan spesifisitas tumor, untuk merancang obat dan obat-obatan ke dalam tubuh pasien secara otomatis akan memilih sedikit efek karsinogenik, dan mengkombinasikan obat-obatan bertarget berfungsi untuk target membunuh langsung ke sel-sel kanker tanpa mempengaruhi sel-sel normal disekitarnya. dan tidak akan menyebar ke jaringan normal sekitar tumor. Dibandingkan dengan terapi tradisional, keakuratan penargetan gen , kemanjuran  yang lebih baik dan  lebih aman.


Ahli onkologi St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou menuturkan, metode pengobatan kanker usus yang diterapkan (operasi, kemoterapi, radioterapi, metode tradisional China, metode minimal invasif dan lain-lain) harus didasarkan pada kondisi pasien. Banyak pasien kanker usus yang dikarenakan takut menjalani operasi dan kemoterapi, pada akhirnya menemukan metode pengobatan yang sesuai di St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou. Dalam menghadapi kanker usus, kuncinya adalah pasien harus aktif menjalani pengobatan dan memilih metode pengobatan yang tepat.



Untuk pertanyaan lebih lanjut, anda dapat menghubungi kami via online, email atau telepon. Untuk info-info terkini, anda dapat mengunjungi Facebook dan Youtube kami.
Konsultasi kanker via telp
Hubungi : 0812 978 978 59