Diagnosis Kanker Usus

Gejala awal kanker usus tidak diketahui secara jelas, mudah diabaikan oleh pasien saat pengobatan penyakit “disentri(BAB berdarah)”, “enteritis(radang usus)”, jika terjadi gangguan salran pencernaan, atau benjolan di perut teraba, kanker usus pada umumya muncul di akhir/terlambat, diagnosis kanker usus sangat penting, diagnosis yang pasti dapat meningkatkan efek dari pengobatan kanker usus.

Kanker usus, diagnosa, St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou

Kebingungan memiliki penyakit kanker usus?

1. radang borok usus Idiopatik : diare kanker usus, lendir, serta nanah dan darah yang mirip dengan radang borok usus idiopatik, salah diagnosa.

2. Radang usus buntu : kanker ileocecal sering sakit dan nyeri local dapat didiagnosis kanker usus buntu.

3. Gejala polip usus: polip usus besar adalah darah dalam tinja, sehingga kanker kolorektal mudah misdiagnosed sebagai polip usus, tetapi darah darah dalam tinja polip usus tidak menjadi bingung dengan feses.

4. Disentri: kanker usus dubur dan sigmoid sering memiliki nanah dan darah dalam tinja dan rasa tenesmus, dan karena itu sering salah didiagnosis sebagai disentri.

5. Wasir: darah dalam tinja merupakan gejala yang paling umum dari kanker kolorektal, sering salah didiagnosis sebagai wasir, wasir namun sebagian besar perdarahan rektum menyakitkan, darah merah tidak tercampur dengan kotoran

Kanker usus memiliki metode diagnostik?

1. Pemeriksaan colok dubur: Dokter memakai sarung tangan, oleskan minyak pada jari telunjuk dan anus, jari telunjuk ke dalam anus untuk memeriksa benjolan.

2. Okultisme tes darah tinja: jaringan kanker usus hiperplasia biasanya sejumlah kecil darah mengalir ke tinja, darah akan habis. Okultisme tes darah tinja dapat mendeteksi sejumlah kecil komponen darah, beberapa atau okultisme tes darah terus-menerus menunjukkan positif, mendorong saluran pencernaan dengan perdarahan kronik harus memeriksa lebih lanjut dan waspada terhadap keberadaan tumor pencernaan.

3. Pemeriksaan X-ray : memasukan makanan berbahan barium untuk menguji saluran pencernaan dan barium enema. Morfologi usus dapat diamati X-ray pemeriksaan seluruh gambar, ada atau tidak adanya polip ganda dan kehadiran multiple focus.

4. Endoskopi: di mana ada darah dalam tinja atau perubahan kebiasaan buang air besar, dan pemeriksaan dubur tidak ada temuan abnormal harus sigmoidoskopi atau kolonoskopi.

5. B-scan, CT atau MRI: Pemeriksaan ini tidak secara langsung mendiagnosa kanker usus, namun di situs kanker, ukuran serta hubungan dengan kelenjar getah bening, di sekitar jaringan kelejar getah bening dan metastasis hati menentukan nilai tertentu.

Ahli onkologi St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou, dr. Peng Xiaochi menuturkan, tingkat kejadian kanker usus saat ini semakin tinggi, terlebih di kalangan orang yang berusia 40 tahun. Karena kelompok orang di usia ini cenderung lebih aktif, memiliki pola makan yang tidak teratur, sehingga sangat mudah terserang kanker usus. Ia menyarankan, agar kita membiasakan diri untuk melakukan pemeriksaan secara rutin ke rumah sakit. Jika anda terdeteksi terkena kanker usus, segeralah menjalani pengobatan.


Untuk pertanyaan lebih lanjut, anda dapat menghubungi kami via online, email atau telepon. Untuk info-info terkini, anda dapat mengunjungi Facebook dan Youtube kami.
Konsultasi kanker via telp
Hubungi : 0812 978 978 59