Diagnosis Kanker Usus Besar

kanker usus, diagnosis kanker usus besar,St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou

Gejala awal kanker kolorektal, pasien dengan mudah diabaikan, dan dokter ketika mereka sering "disentri", "enteritis" dan proses penyakit lainnya. Obstruksi usus dapat terjadi sekali atau massa abdomen teraba, kanker umumnya telah mencapai tengah dan akhir. Oleh karena itu, diagnosis kanker kolorektal sangat penting, diagnosis pasti dapat meningkatkan pengobatan kanker kolorektal.

Ada berapa cara mendiagnosa kanker usus?

1. tes darah tinja: 

proliferasi jaringan kanker usus besar biasanya sejumlah kecil darah mengalir darah ke bangku akan dibuang. Tes darah tinja okultisme dapat mendeteksi sejumlah kecil komponen darah dalam tinja, tes darah beberapa atau persisten okultisme menunjukkan positif, kemudian meminta perdarahan gastrointestinal kronis, harus waspada terhadap pemeriksaan lebih lanjut dan adanya tumor pencernaan.

2. pemeriksaan colok dubur: 

Dokter memakai sarung tangan setelah jari telunjuk dan menerapkan daerah anus pelumas, jari telunjuk dimasukkan ke dalam rektum untuk memeriksa benjolan.

3. endoskopi: 

endoskopi adalah yang paling penting alat skrining kanker, di mana perubahan kebiasaan buang air besar atau darah dalam tinja dan pemeriksaan dubur ada temuan abnormal, harus sigmoidoskopi atau kolonoskopi.

(1) sigmoidoskopi: Jenis Lurus, 30cm terpanjang, periksa nyaman, biopsi di bawah penglihatan langsung, cocok untuk memeriksa bagian-bagian berikut dari lesi sigmoid.

(2) kolonoskopi: panjang 120-180cm, bisa ditekuk, dapat mengamati seluruh usus, untuk membuat cut listrik, koagulasi dan biopsi dapat mendeteksi lesi awal. Sulit untuk mendiagnosa pemeriksaan kondisi saat dapat digunakan untuk cek ini. Oleh karena itu, jika ditemukan memiliki gejala yang dicurigai kanker kolorektal, harus pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan, deteksi dini dan pengobatan dini.

4. pemeriksaan rontgen: 

termasuk gastrointestinal pemeriksaan barium makanan lengkap dan barium enema. Untuk pasien kanker usus besar dengan barium enema adalah tepat. Untuk lesi yang lebih kecil juga bisa ditemukan di suntik gas usus untuk gas kontras barium ganda, periksa baik. Pemeriksaan X-ray gambar morfologi usus dapat diamati, dengan atau tanpa beberapa polip dan adanya beberapa fokus.

5. B-scan, CT atau MRI: 

Pemeriksaan ini secara tidak langsung mendiagnosa kanker usus, tapi lokasi tumor, ukuran, dan hubungan dengan jaringan di sekitarnya, kelenjar getah bening dan hati metastasis memiliki beberapa pertimbangan nilai yang dapat membantu dokter untuk pengobatan pasien kanker kolorektal untuk mengembangkan solusi yang terbaik.

6. CEA (CEA): 

Carcinoembryonic antigen (CEA) secara umum telah ditentukan untuk melaksanakan, kanker kolorektal adalah yang paling penting dari pemeriksaan. Umumnya dianggap untuk mengevaluasi efek terapi dan prognosis yang berharga dan berkesinambungan penentuan serum CEA dapat digunakan untuk mengamati efek dari operasi atau kemoterapi.

Ahli onkologi St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou menuturkan, jika anda mengalami gejala yang sama dengan gejala kanker usus besar, segeralah melakukan pemeriksaan ke rumah sakit, jangan sampai anda menunda waktu pengobatan terbaik.


Untuk pertanyaan lebih lanjut, anda dapat menghubungi kami via online, email atau telepon. Untuk info-info terkini, anda dapat mengunjungi Facebook dan Youtube kami.
Konsultasi kanker via telp
Hubungi : 0812 978 978 59